Senin, 30 Maret 2015

Cakil - Catatan Kecil : Dimulai Dari Sini.

Maret bulan ketiga dalam perhitungan kalender surya (masehi), aku anggap ini masih terlalu dini untuk mengevaluasi resolusi 2015 (dapat pendamping hidup) masih ada 9 bulan yang harus saya isi, capai dan saya perbaiki. Tak ada kata gagal yang ada hanya sukses yang tertunda.


Karena cuaca yang mendukung atau isi dompet yang udah mepet mungkin juga karena tanggal gajian yang nga-ret (lebih suka 30 hari , lebih baik 28 hari), entah kenapa suasana hati jadi sunyi dan sepi padahal sering ngasih motivasi

"Ealah ... pas giliran lagi sepi, gak ada yang bisa ngasih motivasi"

Nasib orang yang bisa ngasih motivasi, tapi faktanya tak bisa mengusir sepi.

"Jangan percaya nasihat jomblo, karena lebih banyak teori daripada reality"

lama-lama otakku terhasut dua statemen di atas.

Dari Brotherzone ke Friendzone lanjut ke Curhatzone pernah juga di Gayzone (dianggap layaknya teman cewe diajarin facial, nyalon, dll aktivitas cewe). Inilah perjalanan cintaku yang berakhir dengan penolakan yang secara tersirat sungguh halus tapi secara tersurat *baca saja sampai akhir. Jarang mungkin seorang lelaki yang nulis curhatan seperti ini (itung-itung ilangin satu memori yang harusnya gak ku simpan di otak) Murni curhatan pribadi dari hati yang udah karatan di dalam pikiran, sampai akhirnya ada media buat ngeluapin emosi.


Berawal dari rasa sayang pada teman sekelas; main; kerja; kuliah, curi-curi kesempatan (pas dia putus, gwe mendekat) kenapa selalu seperti ini Openingnya, ngasih perhatian; perngertian sampai naruh harapan hingga sibuk nyari waktu yang tepat (informasi, momen, waktu, acara) buat nembak, closingnya ditolak juga, ada yang bilang (nyaman jadi saudara; teman ngobrol & curhat; teman jalan; yang terakhir jadi teman juga) kebanyakan nyaman jadi teman ngobrol & curhat, gak bakalan saya sebut satu persatu, apalah masa lalu, biarlah berlalu seiring ada hal baru lupalah kamu #sadizz, apalagi cuma Begal ~ Bekas Gebet yang Gagal (gak sempet punya, sob) ada untungnya juga saya ditolak berulang-ulang, karena saya semakin tahu

"Siapa saya sebenarnya ?"

Saya adalah lelaki istimewa yang pastinya ditunggu wanita (gak harus jandakan) istimewa juga, yang punya satu visi untuk membina rumah tangga dan punya banyak misi yang akan kita jalankan bersama.

Sempat, pengen nyari lagi tapi ingat nasihat teman yang udah berkeluarga

"Serius, mau nikah apa cuma nyari status pacaran doang ?! Kalau cuma pacaran, mendingan gak usah lah! umur juga udah tua.

Njir ....!! nyesek banget statemen-nya, langsung ngena di hati lanjut ke kepala #nyutnyut. Tapi inilah kalimat yang saya pegang sampai saat ini sekaligus jadi motivasi ketika sepi & sendiri datang lagi. Sebenarnya saya enggak sendiri cuma hati & pikiran dibikin iri sama teman-teman yang udah nyuri start menikah dini, kondangan sendiri, makan apalagi sendiri, beli, cuci, setrika, jemur baju sendiri pokoknya semua mandirilah.

Selepas baca & koreksi postingan ini berkali-kali dan yakin tak ada pihak yang tersakiti, mendadak saya merasa happy dan yakin ada jodoh buat saya nanti, kalaupun tidak semoga saya tetap jadi pemuda "sholeh, bakti kepada orang tua, jauh dari zina dan memberi sesama sesuai dengan haknya" - amin.

5 komentar:

  1. Kalo ntar udah dapat pacar, siap-siap aktifitasmu terbatas heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. masternya curcol :D, insyallah endak mas

      Hapus
  2. tunjuk satu orang, datangi rumahnya minta sama bpknya.
    ingsa Alloh nyalip temen yang lain..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sempat terpikirkan mas, baru diupayakan thnk's for komeng and visiting :)

      Hapus